Ciri warung makan pakai pesugihan?

warung-makan-dengan-pesugihan
Bagi anda yang gerah pada isu ciri ciri warung pakai pesugihan
dan kita kita yang suka ngiras/jajan makan diluar rumah atau hobi wisata kuliner pastinya pernah membaca atau sekedar mendengar isu isu tersebut *ciri ciri warung makan atau restoran yang memakai jasa pesugihan atau memakai jasa hantu/jin peludah (idih), nah kali ini nih gue kaga bakal bahas buat ngedukung atau cuman sekedar buat nakut nakutin kita kita yang suka ngiras atau kuliner.. jadi baca sampai selesai ya karna ada tips tips ringan buat mengenali dan menjaga diri dari pengaruh gaib negatif.

Langsung akan saya bawakan beberapa ciri rumah makan ataurestoran yang katanya memakai jasa pelarisan atau pesugihandan bla bla bla lainya termasuk hantu peludah atau jin peludah (idih lagi), inilah beberapa daftar ciri cirinya:

1. Jika itu restoran biasanya ada toilet dekat dapur yang tak boleh dimasuki oleh siapapun kecuali oleh pemilik restoran, sebab didalam ruangan tersebut ada orang tua yang kakinya dimasukkan kedalam air buat nanti dijadikan campuran kuah atau merebus makanan.

Nah disini pasti biasanya saja sudah jijik dan banyak yang menelan gosip murahan ini dipercaya utuh utuh padahal kan kadang itu restoran ada beberapa kamar kecil/toilet yang bagian dalam deket dapur buat pekerja atau rumah pribadi jikaitu ruko dan tentunya ada toilet diluar yang khusus untuk pengunjung.
Dan tidak sedikit pula sebuah restoran menengah kebawah malah kamar kecilnya hanya satu dan tidak iijinkan pembeli untuk memakainya kecuali meminta ijin, dan isu orang tua yang memasukan kaki kedalam air yang akan dicampur ke masakan itu sangat kejam dan mengada ada sekali, bagaimana ia bisa tau ada orang tua didalam kamar kecil yang tidak pernah dimasuki danbagaimana juga seorang tua bisa berlama lama dalam kamar mandi pengap kecil dekat dapur dan tau sendiri kamar mandi dekat dapur itu seperti apa kondisinya jika di rumah makan
(lagipula katanya tidak boleh dimasuki kok ada yang tau sampai sedetail itu).

2.Jika makan di warung pinggir jalan maka biasanya pemilik tidak memperbolehkan pembeli untuk membuka periuk wadah makanan dan hanya penjual yang boleh membukanya, apalagi pembeli mengambil sendiri.

Nah ini tambah ngawur sekali, selama saya jajan makan dipinggir jalan dari daerah jakarta, rangkas bitung, jogja, solo sampai ponorogo itu nek pembeli yo tidak boleh asal masuk tempat penjual dan membuka mbuka wadah makanan seenak udel dan ngambil sendiri tanpa takaran jelas, ini sudah sangat (aduh apa ya) kebangeten ngibulnya, kecuali anda makan di warteg atau prasmanan maka sangat boleh nunjuk nunjuk dan tempat makanan memang disajikan terbuka malah kalau prasmanan memang disuruh mengambil sendiri.
Beda kalo makanan yang sudah terkonsep semacam gudeg, nasi uduk atau opor sayur dan soto apa iya pembeli boleh mengambil sendiri dan sesuai takaran porsi yang seharusnya, nek begitu bisa bisa banyak warung merugi.

3.Warung pinggir jalan yang memakai penglaris biasanya tempat cuci piringnya dan bersih bersih tidak terlihat oleh pengunjung.

Ya yacucipiring ya… siapa juga yang pengen sambil makan eh disuguhi orang cuci piring dan buang buang makanan sisa dilantai? emang ada gitu yang tega hahahahha…
Secara kebersihan saja dan kelayakan serta kepatutan memang harusnya tempat bersih bersih itu ya tidak terlihat oleh pengunjung/pembeli dan itu bukan hanya berlaku pada warung makan kecil atau pinggir jalan, emang pernah liat restoran gede gitu cuci cuci piringnya keliatan oleh pengunjung?

4.Kalau dibawa pulang makanan nggak enak dan cepet berair kayak basi, rasanya berubah drastis dan bila dimakan ditempat akan terasa enak, plus nek dibacakan doa doa rasanya akan berubah seperti aslinya…

ini juga agak agak, secara tehnis saja orang beli makanan hangat/panas disajikan pasti ada rasa puas dan jika dimasukkan plastik atau bungkus waktu panas dan dibawa pulang maka rassnya pasti akan tidak karuan bercampur aroma plastik atau kertas bungkus, nek nasi panas dimasukin dus atau tempat tertutup/bungkus pasti uapnya akan menjadi air dan membasahi nasi hingga terkesan berlendir dan jika lauk pauk dicampur kesatu bungkus yowes rasane wes gak karu karuan, amburadul.

Sebagai orang yang suka kuliner saya juga merasakan hal beda ketika makan on the spot sama dibawa pulang, ketika makan on the spot kita ada perasaan santai, puas dan menikmati keadaan terlebih jika lokasinya pas dan membuat betah nongkrong dan kalau dibawa pulang pasti rasanya berbeda karena banyak faktor alami dan perasaan.
Nah kalau dibacain doa akan kembali ke rasa aslinya, ya saya jadi bertanya tanya…
itu baca doanya sesudah rasanya jadi tidak enak atau masih enak?, emang sebelum makan pertama kali nggak pake doa dulu kok sampai bisa rasain rasa berubah dulu?

Demikjin-peludahian empat sangkalan pada ciri ciri warung pakai pesugihan atau pelarisan hantu peludah yang sempat viral dan dipercaya sebagai kebenaran, lalu masalah hantu peludah saya kira hantu peludah memang ada tapi ya tidak sebanyak dan tidak semua pelarisan pakai hantu yang meludah,dan yang perlu diketahui mencari pesugihan itu juga tidak semudah kita bilang ke praktisi pesugihan terus ejreng ejreng jadi… banyak hal yang berpengaruh berhasil tidaknya pesugihan.

Pesan saya sebelum makan apapun dan dimanapun biasakan berdoa dahulu dengan baik dan benar, kalau smepat sapulah langit langit mulut dengan ujung lidah dan jika ada rasa geli maka itu bebas dari pengaruh gaib negatif namun jika tak terasa apa apa maka baiknya minta dibungkus saja dan jangan dimakan atau doalah meminta perlindungan pada TUhan YME dan makanlah atau tidak dimakan itu terserah anda, sebab ketika tidak emrasakan apa apa maka itu ada indikasi bahwa kita terpengaruh energi engatif dan kesadaran menurut hingga mudah dihinggapi rasa rasa palsu atau halusinasi.
*tehnik ini juga bisa dikondisikan jika kita disugi makanan orang asing yang mencurigakan

Yah sampai sekian artikel ringan ini semoga bermanfaat dan jika ada tambahan atau pertanyaan silahkan komen tentunya dengan baasa yang baik dan benasr, salam paseduluran.

salam hormat
jalak paningal
jalakpaningal@gmail.com

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s